Masuk NTU, Bisa!

Masuk NTU, Bisa!

Nanyang Technological University (NTU), Singapura, adalah salah satu perguruan tinggi terkemuka di Asia, dan sering dianggap sebagai salah satu perguruan tinggi yang relatif sukar dimasuki. Padahal, proses masuk NTU sendiri bukan hal yang mengerikan, dan ada cukup banyak mahasiswa yang tidak berasal dari kota-kota besar di Indonesia yang sudah membuktikan kalau masuk NTU bukan ide yang mustahil. Di sini aku akan menjelaskan bagaimana alur pendaftaran sampai aku bisa diterima di NTU.

Latar belakang

Waktu aku masih sebagai salah satu siswa dari salah satu daerah kecil (SMA Negeri 2 Madiun di kota Madiun), sejak awal memang terkesan bahwa kemungkinan untuk bisa berkuliah di NTU relatif kecil. Dengan catatan penerimaan siswa di NTU yang konstan 0 selama bertahun-tahun untuk program sarjana waktu penuh melalui jalur UN, ada kekhawatiran kalau sekolahku kurang diperhitungkan dibandingkan sekolah-sekolah terkemuka yang secara konsisten telah mengantarkan banyak siswanya menuju NTU dan berbagai PT terkemuka lainnya. Aku juga bukan siswa terbaik di sekolah, dengan nilaiku di sekolah yang hanya berada di sekitar 100 besar dari sekitar 250 siswa jurusan IPA, dengan nilai yang kurang memuaskan di beberapa mata pelajaran.

Persyaratan untuk memulai – non-akademik

Dua syarat yang paling penting adalah mau hidup sederhana dan selalu belajar. Kenapa harus hidup sederhana? NTU sebagai kampus yang jauh dari pusat kota Singapura (sekitar 75 menit dengan bis umum dan KRL, sampai ada beberapa yang memberi julukan pulau NTU) berarti bahwa bayangan glamornya kehidupan Singapura seperti di jalan Orchard dan kesibukan distrik bisnis gaya Raffles Place bisa ditepis jauh-jauh. Ditambah lagi, berbagai fasilitas di NTU bisa dibilang didesain untuk menekan pengeluaran mahasiswa, seperti asrama di dalam kampus yang tarifnya relatif jauh di bawah biaya sewa apartemen HDB (bisa dikatakan seperti Perumnas versi Singapura) di luar kampus tapi mutu asrama masih bisa dikatakan bagus, jadi aku dan teman-teman kadang merasa terlalu nyaman di dalam kampus karena fasilitasnya memadai dan ramah di kantong (kalau yang ini bervariasi).

Di NTU, kehidupan di asrama bisa dikatakan sangat mendukung kehidupan, jadi kamu bisa lebih banyak belajar soft skill melalui berbagai kegiatan ekstrakurikuler seperti klub sekolah, klub asrama, badan eksekutif mahasiswa, dan berbagai ekstrakurikuler di berbagai bidang, di samping berbagai acara di dalam NTU. Tinggal di asrama juga berarti kamu bisa lebih menikmati fasilitas-fasilitas yang diberikan NTU untuk belajar, seperti ruang belajar di tiap asrama yang buka sampai jam 2 pagi setiap hari, perpustakaan yang buka sampai cukup malam (siapa yang mau selesai belajar masih perlu pergi ke luar NTU lagi, apalagi perpustakaan buka sampai jam 12 malam di waktu-waktu tertentu?), dan ruang tutorial (kalau tidak sedang dipakai untuk kelas). Maka dari itu, jelas kalau kuliah di NTU jadi sia-sia kalau tidak dimanfaatkan untuk belajar.

Contoh kamar tidur di asrama-asrama di NTU. Tarif asrama sudah termasuk internet kabel gratis (bisa bawa router kalau kamu juga mau menikmati internet gratis pakai HP atau tablet), listrik (kecuali kulkas), kipas angin, dan fasilitas-fasilitas umum asrama, seperti ruang belajar asrama.

Contoh ruang tutorial yang sudah direnovasi, lengkap dengan 1 layar, koneksi listrik (jadi kalau baterai laptop rusak atau muatan baterai HP sudah tinggal sedikit tidak masalah), dan akses internet lewat kabel untuk tiap grup (meja segienam).

Koneksi dengan senior juga bisa membantu untuk memandu kamu terkait pendaftaran, tapi jelas tidak wajib. Dalam hal ini, kelihatannya sukar dipungkiri kalau siswa-siswa dari kota besar, khususnya dari sekolah-sekolah terkemuka cukup diuntungkan. Tapi, kamu tidak perlu khawatir untuk masalah ini, cukup lihat bagian akhir dari pos ini.

Persyaratan untuk memulai – akademik

Pilihan jurusan sebaiknya disiapkan sesegera mungkin, karena pendaftaran akan ditutup pada 15 Desember untuk masuk di bulan Agustus tahun 2017. NTU menyediakan 5 pilihan jurusan untuk pendaftaran, dibandingkan 2 tiap PT untuk SNMPTN dan 3 tiap peserta di semua PT untuk SBMPTN di Indonesia, jadi jangan takut kehabisan pilihan. Hal yang perlu diperhatikan adalah persyaratan khusus untuk beberapa jurusan, seperti sekolah Seni, Desain, dan Media (ADM) yang memerlukan portofolio dan pelajaran tertentu yang perlu diambil untuk ujian masuk kalau kamu mendaftarkan diri di jurusan tertentu.

NTU juga hanya meminta rapor 4 semester pertama di SMA, jadi tidak perlu terlalu khawatir kalau misalnya sudah lelah cari nilai terus selama 4 semester dan takut nilai semester 5 turun.

Ujian masuk NTU, yang biasanya diadakan pada bulan Februari, kebanyakan didasarkan pada A level Singapura tingkat H2 (Higher 2), kecuali untuk matematika tingkat AO yang hanya boleh diambil kalau mendaftarkan diri di jurusan-jurusan yang tidak termasuk dalam golongan sains dan teknik dan bahasa Inggris yang tidak memiliki silabus khusus. Kamu disarankan punya pegangan untuk materi-materi itu, karena materi ujian cukup berbeda dengan UN Indonesia. Pengalaman pribadiku, aku baru punya pegangan standar A level Singapura untuk matematika sekitar 2 minggu sebelum ujian masuk (yang fisika lebih parah lagi, 1 minggu sebelum ujian, sebelumnya aku belajar sesuai silabus ujian), jadi cukup kewalahan.

Proses pendaftaran

Pendaftaran untuk tahun ajaran 2017/2018 dibuka mulai 15 Oktober sampai 15 Desember 2016. Koordinasi dari sekolah (seperti PDSS untuk pendaftaran SNMPTN) tidak diperlukan, jadi silakan mendaftar secara langsung melalui situs web penerimaan NTU. Untuk mendaftar ke NTU, tidak ada bedanya antara mendaftar menggunakan agen atau mendaftar sendiri. Setelah itu, silakan bayar biaya pendaftaran dan unggah berkas-berkas seperti rapor dan foto. Salah satu kelebihan NTU adalah menerima berkas kita dalam bahasa indonesia, jadi bisa menghemat biaya penerjemahan.

Setelah mendaftar, tunggu sampai sekitar 1 bulan sesudah pendaftaran ditutup (jadi sekitar awal atau pertengahan Januari) untuk pemberitahuan dari kantor penerimaan apa kamu bisa ikut ujian masuk mereka. Kalau belum bisa, silakan mengajukan banding ke mereka melalui email. Kalau sudah bisa ikut, silakan membayar biaya ujian masuk. Penginapan dan transportasi (kalau diperlukan) juga sebaiknya dipesan sesudah kamu membayar biaya ujian masuk. Saranku untuk transportasi dan akomodasi, lebih baik sudah di kota tempat ujian mulai H-1 ujian sampai hari terakhir ujian (ujiannya biasanya 2 hari, kecuali kalau kamu tidak daftar di jurusan-jurusan sains dan teknik, cukup 1 hari), karena untuk kebanyakan orang istirahat di dalam kendaraan kurang nyaman.

Pengumuman hasil seleksi penerimaan bisa diumumkan paling cepat sekitar 1 bulan sesudah ujian (sekitar Maret). Kalau belum diterima, silakan mengajukan banding (semoga tidak perlu). Kalau kamu diterima, silakan unduh surat penawaran penerimaannya (mulai tahun masukku penawaran penerimaan NTU 100 persen online dan tidak ada surat apapun yang datang dari NTU ke rumah terkait hasil seleksi penerimaan), pikirkan matang-matang keputusanmu untuk menerima atau menolak penawaran, klik terima kalau memang mau, isi sejumlah data, dan selesai (tidak ada uang gedung, jadi tidak perlu khawatir belum siap cukup dana sebelum menerima penawaran).

Butuh bantuan?


Update:

Kamu masih bingung? Kamu tidak sendiri. Aku sudah membuatkan untuk kamu FAQ (+ jawaban) tentang proses pendaftaran S1 di NTU. Ayo baca di sini dulu sebelum tanya.


 

Salah satu komitmenku adalah membantu mereka yang masih belum bisa mendapatkan akses informasi, terutama untuk rekan-rekan dari Indonesia yang hendak melanjutkan pendidikan di NTU untuk S1 waktu penuh, jadi jangan segan untuk bertanya melalui komentar, email, atau media sosial lainnya.

Pesan dari Kantor Penerimaan dan Bantuan Keuangan NTU

Mau artikel lain yang juga nggak kalah bagus?
  • Steven (mantan kepala hubungan masyarakat di PINTU (Pelajar Indonesia NTU)) bercerita tentang beberapa kegiatan yang diadakan oleh PINTU: http://bit.ly/2bWwdpS
  • Mau tahu seperti apa kehidupan sehari-hari kuliah di NTU? Baca artikel ini: http://bit.ly/2bWAIkl
  • Kuliah di luar Indonesia mungkin tidak terlalu murah, tapi apa masih mungkin untuk berhemat di luar negeri? Cari tahu di sini: http://bit.ly/2bMk3kG
  • Seperti apa rasanya ambil bagian dalam mempromosikan budaya Indonesia di luar negeri melalui pertunjukan? Baca cerita dari 3 komite pertunjukan budaya yang diadakan mahasiswa Indonesia di NTU: http://bit.ly/2ergjVB

Semua foto dan infografis dibuat atau diambil oleh penulis dan boleh disebarluaskan dengan mencantumkan pembuat/pemilik, kecuali disebutkan sebaliknya.




===========================================
Hailing from Madiun, Eric is currently a third year computer science student at Nanyang Technological University on an internship at a leading semiconductor company. His interests on community service brings him to be an English teacher on winter 2014 in Cambodia as well as a certified first aider in Singapore. When he doesn't work on his coursework or community service, he works on his personal project on applying machine learning, travels around Singapore as well as overseas, listens to classical choral musics, and reads on personal development as well as on airports and airlines. He can be contacted at ericvalegap@gmail.com
Posts | Facebook | Quora | LinkedIn