Kuliah Sambil Kerja di Australia saat Pandemi Corona: Daya Tahan ala Restika

0
1213
Restika Syarah dengan murid-murid di Little River Primary School, Australia. Sumber: Dokumentasi pribadi
Restika Syarah dengan murid-murid di Little River Primary School, Australia. Sumber: Dokumentasi pribadi

Kuliah di luar negeri saat pandemi Corona merupakan hal yang tidak mudah untuk dilakukan, terutama apabila mengandalkan biaya sendiri. Di situasi yang tak menentu ini, daya tahan (resilience) sangatlah diperlukan untuk menghadapi banyak sekali hambatan saat belajar atau bekerja, termasuk hambatan finansial, psikologis, dan sosial.”

“Artikel di edisi Indonesia Mengglobal Anniversary Month kali ini akan mengulas kisah Restika Syarah dalam mengarungi kehidupan kuliah diploma dan pekerjaan di Australia, serta caranya untuk tetap bertahan (survive) di masa pandemi Corona. Di akhir artikel, Restika pun membagikan tips penting untuk pembaca yang berencana berkuliah atau bekerja di luar negeri di masa pandemi.” 

***

Restika dan awal perjalanan ke Australia

Halo Indonesia Mengglobal!

Perkenalkan nama saya Restika, seorang lulusan Pendidikan Bahasa Inggris di Universitas Pendidikan Indonesia, Bandung. Awal mula perjalanan saya ke Australia itu justru dimulai jauh sebelum memulai kuliah diploma. Di tahun 2017, saya mengikuti seleksi program Asisten Bahasa Indonesia yang diselenggarakan oleh kampus saya dengan Department of Education, Victoria. Setelah mengikuti berbagai rangkaian seleksi, alhamdulillah saya lolos dan ditetapkan sebagai salah satu Asisten Bahasa Indonesia yang akan ditempatkan di wilayah Victoria. Sebenarnya di tahun 2016 saya telah mengikuti seleksi yang serupa, tapi memang belum berhasil lolos.

Restika Syarah di pertemuan Victorian Indonesian Language Teachers Association (VILTA). Sumber: Dokumentasi pribadi
Restika Syarah di pertemuan Victorian Indonesian Language Teachers Association (VILTA). Sumber: Dokumentasi pribadi

Di tahun 2018, saya menjejakkan kaki di Australia untuk pertama kalinya dan langsung bertugas sebagai Language Assistant untuk salah satu sekolah di Lara, Victoria. Jujur, sebenarnya saya tidak ada niatan untuk tinggal lama di sini, tetapi setelah enam bulan bekerja di sini baru muncul keinginan saya untuk stay a little bit longer di Australia. Akhirnya saya menanyakan kepada teman-teman yang memiliki pengalaman untuk studi lanjut dan sambil bekerja di sini, salah satunya adalah program diploma yang memiliki prospek kerja yang tinggi di Australia.

Kuliah diploma di Australia? Bagaimana rasanya?

Awalnya saya ingin melanjutkan studi di bidang Magister tetapi dirasa sangat berat kalau harus dengan biaya sendiri. Saya juga sudah mendaftarkan diri di berbagai beasiswa, seperti Australia Awards dan Endeavour Scholarship, tetapi sayangnya memang belum diterima. Jadi saya kembali ke niatan awal untuk mendaftar di program diploma. Dalam segi biaya untuk kuliah diploma ini, saya membayar sekitar AUD1,799 per tiga bulan, atau kurang lebih sekitar 19.5 juta rupiah. Biaya ini tentunya jauh lebih murah dibandingkan dengan program Master yang bisa mencapai AUD15,000 per semester.

Saya mencoba mencari informasi jurusan diploma apa yang sesuai dengan latar belakang saya dan yang paling mudah untuk diserap lapangan pekerjaan di Australia. Ada dua jurusan yang paling diperlukan di Australia, yakni Diploma of Nursing dan Diploma of Early Childhood Education. Tentunya saya memilih yang kedua karena kaitan dengan latar belakang saya. Kebetulan juga saya pun sangat berminat untuk area pendidikan anak usia dini.

Singkat cerita, saya mendaftarkan diri untuk program Diploma of Early Childhood Education di 4Life College, Australian Learning Group, Melbourne, setelah menyelesaikan pekerjaan saya sebagai Asisten Bahasa Indonesia. Untuk pendaftaran program diploma sebenarnya relatif sama dengan program Bachelor atau Master, di mana kita perlu mengumpulkan beberapa syarat seperti IELTS (minimum overall band score: 5.5), motivation letter, dan membayar biaya pendaftaran (AUD300).

Program diploma ini berdurasi selama 2 tahun, di mana kita akan mendapatkan gelar Certificate III in Early Childhood Education setelah menyelesaikan studi selama 9 bulan. Setelah 9 bulan kuliah, kita memiliki kesempatan untuk bekerja secara profesional sesuai dengan payrate Certificate III. Nanti setelah lulus diploma, maka payrate kita juga naik karena menyesuaikan gelar yang didapatkan.

Battling financial and academic needs as a self-funded international student

Salah satu tantangan terbesar yang saya hadapi di awal itu adalah tantangan finansial, terutama dalam membayar Overseas Students Health Cover (OSHC). Berhubung saya datang dengan pasangan, maka saya harus membayar OSHC yang jauh lebih mahal dibandingkan dengan mahasiswa single untuk mendapatkan visa studi selama dua tahun.

Restika Syarah dan suami. Sumber: Dokumentasi pribadi
Restika Syarah dan suami. Sumber: Dokumentasi pribadi

Pada saat itu, saya dan suami hanya mengandalkan tabungan yang kami miliki untuk membayar biaya-biaya di awal untuk keperluan pendaftaran studi diploma, tuition fee, dan OSHC. Setelah membayar biaya-biaya tersebut, sisa uang di tabungan kami hanyalah sekitar AUD3,000, di mana saya dan suami pun saat itu belum mendapatkan pekerjaan. Saya pun mencoba untuk melamar pekerjaan di mana-mana, namun belum diterima. Di tambah lagi, saya belum bisa bekerja di bidang childcare karena belum mendapatkan minimum kualifikasi yaitu Certificate III.

Suatu hari saya coba melamar sebagai kitchen assistant di beberapa restoran, tetapi sayangnya belum juga diterima. Akan tetapi, salah satu restoran akhirnya memutuskan untuk menerima saya sebagai salah satu pekerjanya, tetapi saya diminta untuk melepas kerudung. Akhirnya saya tolak tawaran tersebut.

Tiga bulan pertama saat saya menjalani program diploma, saya dan suami tidak memiliki penghasilan apa-apa. Oleh karena itu, saya dan suami harus mencoba menghemat pengeluaran. Beruntung bagi kami bahwa di Melbourne ini ada beberapa teman-teman yang membantu. Salah satu contohnya adalah saat kami harus membayar biaya sewa kamar, teman kami, yang juga host dari rumah yang kami sewa, memberikan kompromi atau keringanan saat kami belum memiliki uang sewa.

Akhirnya setelah tiga bulan tidak bekerja, saya mendapatkan pekerjaan sebagai Customer Service di salah satu perusahaan. Akan tetapi, saya hanya dapat bertahan selama 6 minggu karena ada ketidakjujuran dalam segi pembayaran dari perusahaan tersebut. Setelah saya tidak bekerja lagi di sana, saya pun menjadi penjaga toko di salah satu pasar terbesar di Melbourne, yaitu Queens Victoria Market. Di saat yang sama, beruntungnya suami saya juga diterima bekerja sebagai pengantar makanan di UberEats. Alhamdulillah, kami memiliki pemasukan sedikit-sedikit untuk menopang biaya sehari-hari.

Kesulitan finansial yang saya hadapi tentunya memiliki dampak yang lumayan signifikan bagi performa akademik saya di jenjang diploma. Dalam hal ini, saya sempat sulit berkonsentrasi di kelas dan sering terlambat masuk kelas. Jadi meskipun raga saya ada di kelas, pikiran saya seolah ada di luar kelas. Saya dan suami seringkali berpikiran “Ya sudahlah, kita pulang saja ke Indonesia kalau memang seperti ini”. Beruntung pasangan saya selalu mendengarkan keluh kesah yang saya rasakan. Terlebih lagi, teman-teman saya di Melbourne pun sempat memberikan bantuan pinjaman dana sementara untuk saya agar tetap mampu menjalani kuliah diploma di Australia.

Restika dengan teman-teman di Melbourne, Australia. Sumber: Dokumentasi pribadi
Restika dengan teman-teman di Melbourne, Australia. Sumber: Dokumentasi pribadi

Turning points dalam perjalanan studi dan karir Restika di Australia

Akhirnya, setelah 9 bulan kuliah di diploma, saya mendapatkan gelar Certificate III in Early Childhood Education dan diterima bekerja di salah satu lembaga childcare di Melbourne. Bagi saya, ini adalah turning point dari tantangan-tantangan akademik dan finansial yang sempat saya hadapi. Dengan gelar tersebut, kesempatan untuk bekerja sesuai dengan bidang terbuka lebar karena memang sangat diperlukan di Australia. Akhirnya saya mampu berdiri dengan lebih kokoh dengan kondisi keuangan yang lebih stabil berkat pekerjaan yang saya dapatkan hingga saya menyelesaikan studi diploma saya di bulan Maret 2021 di tengah masa pandemi COVID-19 yang sulit ini.

Saat ini saya masih meniti karir di bidang childcare di kota Melbourne. Pandemi COVID-19 membuat pekerjaan saya sempat terhenti mulai dari Maret hingga September 2020 karena seluruh pekerjaan yang statusnya casual itu dihentikan karena adanya kasus positif di tempat bekerja saya.

Restika saat bekerja di childcare di Melbourne, Australia. Sumber: Dokumentasi pribadi
Restika saat bekerja di childcare di Melbourne, Australia. Sumber: Dokumentasi pribadi

Namun demikian, setelah menyelesaikan studi diploma, akhirnya saya beralih status pekerjaan menjadi permanent full-time employee. Dengan status ini, saya mendapatkan kepastian tentang pendapatan yang saya peroleh dari perusahaan. Selain itu, saya pun tetap mendapatkan gaji penuh dari pemilik perusahaan walaupun di saat seluruh warga Melbourne diminta untuk lockdown sementara. Saya sangat rasakan bahwa segala peluh dan keringat yang dikeluarkan selama ini akhirnya terbayar juga.

Pesan untuk pembaca yang ingin berkuliah atau bekerja di Australia di masa pandemi

Restika berfoto di tempat kerjanya di salah satu childcare di Melbourne, Australia. Sumber: Dokumentasi pribadi
Restika berfoto di tempat kerjanya di salah satu childcare di Melbourne, Australia. Sumber: Dokumentasi pribadi

Dari pengalaman dan tantangan yang saya hadapi, saya sangat belajar untuk menjadi lebih dewasa dan daya tahan (survivability) saya menjadi lebih kuat lagi. Jujur, dulu saya masih merasa malu atau minder, but I have to change. Saya tidak mau menjadi pendiam dan pemalu terus. Karena saat kita bersosialisasi dan saling mengenal dengan orang lain, kita akan mendapatkan rezeki materi dan non-materi, kemudahan dan pengetahuan lain juga. Intinya kita harus mempersiapkan niat yang kuat terlebih dahulu untuk lanjut studi di Australia.

Di awal-awal, kita akan merasakan fase yang sangat menantang terutama dalam segi finansial. Oleh karena itu, pelajari terlebih dahulu hal-hal yang perlu dipenuhi sebelum berangkat ke Australia.

Berkaitan dengan peluang karir, ada beberapa aspek yang berbeda antara Indonesia dan Australia, salah satunya tentang resume/CV. Di Australia, resume haruslah padat dan jelas. Hal ini dikarenakan employers hanya akan melihat resume kita selama 5 detik. Jadi pengalaman pendidikan dan pekerjaan atau pengalaman lainnya harus ditekankan. Tetap semangat!

***

Editor: Yogi Saputra Mahmud

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here