Petualangan Mahasiswi Solo Magang di India

0
395
sdr

Berawal dari menjadi penonton setia film Bollywood di masa kecil dan tumbuh besar mengkonsumsi stereotip soal India lewat media dan cerita teman, Savira malah berkesempatan magang selama 3 bulan di India. Artikel ini akan menceritakan tentang keseharian Savira
selama magang dan caranya beradaptasi dengan kehidupan masyarakat lokal.

“Kamu ngga takut diapa-apain kalo di sana?”

“Ya ampun, bukannya di sana tuh jorok dan bau ya.”

“Eh sumpah  ati-ati ya entar, terutama sama laki-laki!”

“Lo jangan kebanyakan makan kari ya, nanti keringet lo ikutan bau kari lho.”

Kurang lebih itu reaksi orang-orang terdekatku ketika aku cerita aku bakal berangkat ke India buat magang. Rata-rata reaksi mereka pasti kaget dan khawatir. Aku bisa paham sih dengan reaksi mereka. India ngga jarang digambarkan sebagai negara yang ruwet, jorok, dan terkesan berbahaya untuk perempuan. Meski begitu, entah kenapa aku malah jadi penasaran banget untuk ngebuktiin sendiri, emang separah itu ya?

Aku berangkat ke India untuk magang di sebuah perusahaan IT pada Agustus 2018 lewat program Global Entrepreneur dari AIESEC. Aku udah beberapa kali ke luar negeri sebelum ke India. Meski begitu, pengalaman satu ini berbeda dan berkesan banget, karena aku tinggal dalam jangka waktu yang lama yaitu selama hampir tiga bulan, bekerja secara profesional, dan ngerasain banget rutinitas sehari-hari layaknya orang lokal. Melalui tulisan ini aku pengen cerita gimana aku menjalani keseharianku.

 

  • Rutinitas Hari kerja
  • 08.00 – Bangun pagi 

 

Aku bangun siang banget selama di India karena di kota tempat aku kerja kebanyakan jam masuk kantor adalah jam 10 pagi sampai jam 7 malam. Jam kantor inilah yang bikin keseharianku di India jadi beda banget dengan di Indonesia. Aku bangun lebih siang, pulang ngantor malem meski ngga lembur, dan tidur lebih malem juga.  

  • 08.30 – Sarapan
dav
Roti Chapati, Yoghurt dan Cocolan Kari — Sarapan ala India!

Aku tinggal di PG (paying guest) di India. Ini konsepnya mirip kos-kosan gitu dan biasanya emang yang tinggal mahasiswa atau anak muda. Nah di PG disediakan sarapan  jadi ngga perlu ribet masak dan nyiapin sarapan setiap pagi. Biasanya terdiri dari pancake khas India seperti naan, paratha, dan chapati (jenisnya banyak banget dan semuanya beda); homemade yoghurt sebagai cocolan; saos tomat (di India entah kenapa malah susah banget cari saos cabe); dan minumnya setiap pagi pasti chai yaitu teh susu yang dicampur rempah-rempah. Kadang kalo bosen atau aku lagi nggak suka menunya, aku beli buah buat sarapan karena tiap jalan kaki ke halte lewat pasar. Buah di India jauh lebih murah lho dibandingkan di Indonesia. Contohnya, satu buah pisang harganya sekitar 500 rupiah!

 

 

  • 09.00 –  berangkat ngantor

dav

Sosok transportasi umum di India

Jarak tempat aku tinggal ke kantor kurang lebih 5 kilometer. Setiap pagi aku jalan kaki sekitar satu kilo dari PG ke halte terdekat, kemudian lanjut naik bus. Rutinitas berangkat ngantor ini buatku seru banget, karena di Indonesia aku malah jarang naik transportasi umum akibat lebih suka naik ojek online. Naik bus di India juga ngga sulit dan serem kok, kurang lebih sama kayak naik Trans Jakarta karena ada halte dan jalurnya sendiri, rutenya bisa dicek di Google Maps, dan bahkan bentuk busnya pun mirip. Aku sekali jalan ngantor cuma perlu bayar 4 rupee alias 800 rupiah doang. Selain naik bus, kadang-kadang kalo keburu-buru atau hujan, aku make aplikasi namanya Ola. Ola kurang lebih adalah GOJEK versi India untuk  pesen transportasi online. Kalo pake GOJEK bisa pesen ojek online, kalo pake Ola kita bisa pesen bajaj.
10.00-19.00 – Ngantor

 

Aku magang sebagai business development di sebuah IT startup di kota Surat, Gujarat. Tugasku adalah mengelola kerjasama outsourcing antara perusahaan tempat aku kerja dengan perusahaan IT di luar negeri. Aku harus memastikan perusahaanku bisa dapet klien baru dan menjalin hubungan yang baik dengan klien yang udah ada.

Kerja sebagai orang asing di antara karyawan lokal merupakan tantangan tersendiri. Rasanya setiap hari ada aja ada masalah sekaligus pelajaran baru, sesimpel kendala komunikasi karena pusing dengerin aksen satu sama lain, pola pikir yang ga cocok, dan budaya kerja yang beda banget. Awalnya aku bener-bener frustasi  karena rasanya susah aja untuk mengerti dan dimengerti sama temen kantor. Tetapi seiring berjalannya waktu aku belajar untuk lebih pede mengutarakan pendapat, proaktif misal aku merasa ada yang kurang jelas, dan menyikapi segala masalah kantor dengan kepala dingin. Sebelum magang di India, aku udah magang dua kali di Indonesia dan aku bisa bilang pengalaman magang di luar negeri adalah naik level untuk pengalaman profesionalku karena aku menghadapi tantangan yang aku ga pernah hadapin sebelumnya.

 

  • 20.00 – Sampai di PG dan makan malam

 

Biasanya aku sampe di PG jam 8 malam dan baru makan malam sekitar jam 9 malam. Malam hari sepulang ngantor adalah waktu buatku bersosialisasi sama temen-temenku yang tinggal di PG. Semua temenku adalah cewek India dan itu bikin hubungan kita awkward banget pas awal aku tinggal di PG. Ini jadi pengalaman pertama mereka tinggal seatap sama orang asing dan aku awalnya takut dicuekin karena beda sendiri. Syukurnya hubungan kami kian hari kian membaik. Salah satu caraku untuk mempererat hubungan dengan teman-teman baruku adalah dengan cari kesamaan diantara kami seperti persamaan bahasa antara bahasa Indonesia dan Hindi sampe saling sharing soal rutinitas skincare ala negara masing-masing.

 

  • Rutinitas Akhir pekan dan hari libur

 

Akhir pekan dan tanggal merah selalu jadi waktu yang paling aku tunggu-tunggu karena ini adalah kesempatan buat bisa jalan-jalan dan refreshing dari pusingnya urusan kantor. Ini adalah hal-hal yang aku lakuin kalo lagi libur.

 

  • Cuci baju dan setrika

 

Aku hampir ga pernah cuci baju sendiri di Indonesia karena selalu pake jasa laundry. Awalnya aku pikir bisa melakukan hal yang sama di India tapi ternyata jasa laundry di India carinya ga segampang di Indonesia dan harganya mahal banget. Harga laundry per potong sebesar 3000 rupiah. Akhirnya aku pun cuci baju sendiri pake mesin cuci di PG. Walaupun jasa laundry susah carinya di India, tapi ada jasa lain nih yang cukup populer yaitu jasa setrika baju. Harganya pun lebih bersahabat, kurang lebih seribu rupiah per potong. Biasanya kalo males setrika terutama baju buat ngantor, aku bawa deh ke tukang setrika ini.

 

 

  • Belanja ke supermarket

sdrSalah satu supermarket di daerah pertokoan India

Aku selalu antusias banget kalo masuk supermarket di luar negeri. Aku selalu ngerasa main ke supermarket bisa ngasi gambaran tentang cara hidup orang lokal di suatu negara. Hampir setiap akhir pekan selama di India aku pasti ke supermarket buat belanja sendiri atau nemenin temen. Salah satu hal menarik yang aku sadarin dari keluar masuk supermarket di India, barang-barang hygiene dan personal care kayak tisu, kapas, dan pembalut itu mahal banget. Contoh perbandingannya, aku beli pantiliner di Indonesia isi 20 pcs seharga 5 ribuan, dan kalo di India harganya 18 ribu! 

 

  • Kulineran

 

Makanan India sangat beragam dan kalo dikulik nggak ada habisnya. Aku pribadi cocok dengan makanan India karena rasanya kuat dan setiap makanan unik banget. Sapi adalah binatang yang disucikan di India dan dagingnya tidak boleh dikonsumsi, jadi selama di India aku puasa makan daging sapi. Nyari ayam dan daging lain pun juga ngga semudah di Indonesia  karena lebih banyak makanan yang ditujukan untuk vegetarian. Awalnya aku udah uring-uringan karena aku ngga terlalu suka sayur, tapi ternyata orang India kreatif banget dalam mengolah sayur, jadi aku ngga selalu makan sayur dalam bentuk mentahnya tapi sering juga makan daging vegetarian yang rasanya mirip sama daging beneran.

 

  • Jalan-jalan ke luar kota 

 

Selama di India, aku cuma 3 kali jalan-jalan ke luar kota buat weekend getaway. Alasannya karena budget terbatas dan capek juga sih haha. Pengalaman jalan-jalan ke luar kota bikin aku juga mencicipi berbagai jenis moda transportasi di India dari pesawat domestik, kereta, sampai bus. Dari 3 kali jalan-jalan tersebut, dua diantaranya aku pulang pergi sendirian dan syukurnya selamat tanpa mengalami kejadian yang tidak diinginkan. Beberapa tips yang aku sarankan untuk berpergian sendiri selama di India adalah: rajin riset di internet dengan baca-baca pengalaman traveler lain, selalu konsultasikan rencana perjalananmu ke temen yang orang lokal, jangan keliatan gugup, dan misal bener-bener bingung banget coba cari orang yang kelihatannya bisa bahasa Inggris dan terpercaya (biasanya aku deketin cewek yang kelihatan seumuran) buat nanya-nanya, dan meskipun harus selalu waspada jangan terlalu overthinking ya, don’t forget to have fun!

Apa yang aku bagikan disini tentunya cuma potongan kecil dari seluruh pengalaman dan pembelajaran yang aku dapet selama bekerja di India. Salah satu hal yang aku pelajarin adalah untuk gak menutup diri dari pengalaman baru cuma karena mentah-mentah percaya dengan stereotip yang beredar atau cerita orang. Kalo dulu aku ambil pusing kata-kata orang ketika aku cerita rencanaku ke India, mungkin aku ngga jadi berangkat karena udah jiper duluan. Selain itu, tinggal dan kerja di luar negeri juga menjalani  hidup sehari-hari layaknya orang lokal menurutku adalah pengalaman yang sangat berharga. Aku dapet professional development yang menambah nilai plus buat CV dan personal development untuk belajar lebih dewasa dalam menyikapi banyak hal baru, dari culture shock yang kocak sampe pengalaman buruk yang bikin bete.

Seorang temen lokalku bilang, ‘if you can survive traveling and living in India, you basically will survive anywhere else in the world’. I am proudly say I survived in India and looking forward for more adventures in new places!

 

Savira has big faith and passion in youth’s potential. She is now working in Asian Development Bank to support Indonesian youth’s participation in improving the nation’s financial inclusion. Besides being a communication students, Savira took various opportunities during her university years including being the activist of world’s biggest youth-led organization, AIESEC, for four years and awardee of XL Future Leaders. In her spare time, Savira enjoys visiting museums, joining walking tours, and hunting for culinary’s hidden gem.