Pengalaman Kuliah S2 di Bern, Swiss

Pengalaman Kuliah S2 di Bern, Swiss

Apa alasan utama saya ingin memiliki pengalaman kuliah di luar negeri? Sederhana, selain untuk menimba ilmu dan memperluas wawasan, saya hanya ingin merasakan hidup di dunia yang sama sekali berbeda dengan negara di mana saya dibesarkan.

Awalnya, saya ingin sekali kuliah di Jerman. Itu alasan saya mengambil kursus tiga bulan bahasa Jerman di Goethe Institut Bandung pada tahun terakhir kuliah S1. Selepas lulus kuliah, saya menghabiskan berbulan-bulan mengumpulkan berbagai informasi tentang Jerman. Lalu, saya memberanikan diri untuk mendaftar ke program Master of Development Management di Ruhr-Universitat Bochum, Jerman. Namun, saya harus gigit jari karena tidak sampai enam bulan kemudian, saya mendapatkan jawaban bahwa aplikasi saya ditolak.

Tidak menyerah, saya kembali mengirimkan aplikasi untuk mendaftar ke sebuah master grant di Universitat Bern, Swiss. Sempat bingung memilih jurusan kuliah, akhirnya saya menetapkan pilihan di jurusan Business Administration, supaya masih sejalan dengan gelar S1 saya, yaitu sarjana Manajemen. Lagi-lagi, ketika memperoleh jawaban, saya membaca kata ‘ditolak’.

Namun, kali ini secercah titik terang itu datang. Memang aplikasi saya ditolak, tapi setelah saya baca baik-baik, kata ‘ditolak’ itu ditujukan untuk permohonan Master Grant. Ternyata saya tetap diterima untuk kuliah di jurusan yang dituju, meskipun harus pakai biaya sendiri. Wah, ternyata harapan untuk kuliah di Swiss belum mati!

Untuk tahun ajaran 2011 itu, biaya kuliah S2 di Universitat Bern hanya 600 CHF (sekitar 7 juta Rupiah per semester). Lebih murah dari beberapa kampus di Indonesia, bukan? Namun, saya sadar bahwa saya tidak lagi bisa berharap pada bantuan kedua orangtua saya untuk menanggung biaya hidup saya selama di Swiss. Maka, saya pun melamar beasiswa FCS (Federal Commission of Scholarship) Kedutaan Swiss untuk memperoleh pembiayaan, dan kembali gagal. Untungnya, saya diselamatkan pengalaman saya pernah bekerja sebagai asisten dosen di almamater saya di Universitas Padjadjaran dan STIE Wira Bhakti (kampus kerabat ayah saya). Saya mendaftar beasiswa luar negeri Direktorat Pendidikan Tinggi (Dikti), dan akhirnya memperoleh pendanaan untuk kuliah saya selama 2 tahun di Swiss.

Akhirnya, pada akhir 2011, saya pun sampai di negara yang terletak di kaki pegunungan Alpen tersebut. Setelah sampai di sana, barulah saya sadar bahwa Swiss bukan salah satu negara tujuan utama mahasiswa Indonesia menimba ilmu untuk program pascasarjana. Singkatnya, jumlah total mahasiswa S2 dan S3 di Swiss mungkin masih kalah dibandingkan total mahasiswa Indonesia di London, misalnya. Namun, saya cukup bersyukur dengan keseharian di negara ini, terutama di Bern, ibukota yang tergolong kecil nan bersahaja. Kualitas hidup yang tinggi tercermin di kehidupan sehari-hari, seperti fasilitas transportasi sampai sanitasi yang lengkap serta suasana alam yang indah, dan udara bebas polusi.

Fast-forward ke tahun 2013, hari terakhir saya menginjakkan kaki di Swiss. Saya akhirnya sudah menyelesaikan kuliah dan lulus dengan predikat Master of Science in Business Administration. Selama hidup di Swiss, saya juga aktif sebagai ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI Swiss) dan menjadi pengurus di organisasi mahasiswa internasional AIESEC in Switzerland. Saya memang berusaha sebaik mungkin untuk mengisi hari-hari saya di negara tersebut di luar ruang kelas.

Sayangnya, di Swiss juga tergolong sulit bagi kita para pelajar untuk memperoleh kerja paruh waktu. Alasan pertama karena peraturannya. Bagi pelajar yang belum enam bulan bermukim di negara ini, belum boleh bekerja. Setelah enam bulan, baru boleh kerja paruh waktu, tapi dengan batasan sekitar 20 jam per minggu. Alasan kedua, para pemberi kerja biasanya tidak akan mau memberi pekerjaan kepada mahasiswa yang tidak fasih berbahasa mereka.

Saya sendiri baru mendapatkan kerja paruh waktu setelah setahun berada di Bern. Pekerjaan pertama saya adalah sebagai loper koran. Bayangkan, saya harus bangun subuh sekitar pukul 4 dini hari lalu mengendarai sepeda untuk mengedarkan koran-koran di beberapa kawasan pemukiman. Setelah pekerjaan selesai pukul 6.30, barulah saya datang ke kampus untuk langsung kuliah. Alhasil, saya sering terkantuk-kantuk di ruangan kuliah. Untungnya, enam bulan kemudian saya memperoleh pekerjaan baru yang lebih baik. Saya memperoleh pekerjaan menjadi guru les bahasa di sebuah lembaga bahasa di pusat kota Bern. Hasil dari bekerja itu saya pergunakan untuk jalan-jalan ke Amsterdam dan liburan sekali ke Indonesia, hehehe.

Selama dua tahun itu pula, saya mengalami berbagai macam pengalaman yang mengubah hidup saya. Mungkin, jika dibandingkan dengan pengalaman teman-teman Indonesia yang kuliah di negara-negara lain, kuliah di Swiss terbilang sama saja. Namun ada beberapa hal yang akan susah saya lupakan dari negara ini, yaitu:

  • Orang-orang Swiss sangat tepat waktu. Jangan sekali-kali terlambat jika janjian dengan orang Swiss, karena mereka sangat menghargai waktu. Bahkan dalam mengatur janji untuk hangout dan jalan-jalan biasa, mereka akan meninggalkan kita jika tidak datang tepat waktu.
  • Saking tenangnya suasana bermasyarakat di Swiss, keributan di atas jam 10 malam dapat dilaporkan ke polisi oleh tetangga, kecuali  pada hari  Jumat atau Sabtu malam, karena hari esoknya libur.
  • Yang unik, Swiss punya 4 bahasa nasional, yaitu Jerman, Prancis, Italia dan Romanisch (bahasa tradisional di Swiss). Meski berjarak hanya 100 atau bahkan 50 kilometer, dua kota bisa berbeda bahasa. Ada juga kota-kota yang terbiasa menggunakan dua bahasa, seperti Fribourg dan Biel. Tidak semua orang fasih berbahasa Inggris, tapi minimal mereka pernah mempelajarinya di sekolah dan bisa mengerti perkataan kita dalam bahasa Inggris.
  • Swiss tergolong cukup dermawan dalam memberi suaka bagi negara-negara konflik. Saya agak kaget juga melihat betapa banyak pengungsi dari Chechnya atau Eritrea di Bern. Sewaktu saya mengambil pelajaran bahasa Jerman, saya juga bersentuhan banyak dengan para pengungsi yang berharap bisa memperbaiki kehidupan mereka di Eropa.

Dari semua pengalaman tinggal dan studi di Swiss tersebut, saya pun berharap bisa berbagi dengan teman-teman yang berkeinginan untuk melanjutkan pendidikan ke negara tersebut.

Foto yang ditampilkan adalah foto koleksi pribadi penulis

===========================================

Mahir Pradana currently works as a lecturer in Business Administration at Telkom University, Bandung. After obtaining his bachelor degree in Management Science from Universitas Padjadjaran, he pursued his master degree in Business Administration at Universitat Bern, Switzerland. While living in Switzerland, he was chosen as the chief of Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Swiss. Besides working on academic papers, Mahir also has a life in creative writing. His published novels are Here, After (2010), Rhapsody (2013), Blue Heaven (2014) and Sunset Holiday (2015). He also wrote about his life in Europe in a memoir called Home & Away (2014). Now, he is still searching for a PhD opportunity to get him back to Europe.

Facebook | Twitter | LinkedIn

 




===========================================
Mahir Pradana currently works as a lecturer in Business Administration at Telkom University, Bandung. After obtaining his bachelor degree in Management Science from Universitas Padjadjaran, he pursued his master degree in Business Administration at Universitat Bern, Switzerland. While living in Switzerland, he was chosen as the chief of Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Swiss. Besides working on academic papers, Mahir also has a life in creative writing. His published novels are Here, After (2010), Rhapsody (2013), Blue Heaven (2014) and Sunset Holiday (2015). He also wrote about his life in Europe in a memoir called Home & Away (2014). Now, he is still searching for a PhD opportunity to get him back to Europe.
Posts | Website | Facebook | Twitter | LinkedIn