Jangan Ragu Studi Lanjut Dengan Beasiswa Islamic Development Bank (IDB)

0
141

Keinginan untuk studi lanjut ke jenjang S3 atau PhD sering kali terkendala dengan masalah tidak bisa mengajak serta keluarga karena dana beasiswa yang terbatas. Jika itu yang menjadi kendala bagi teman-teman untuk studi lanjut, beasiswa dari Islamic Development Bank ini bisa menjadi alternatif untuk bisa studi lanjut ke luar negeri. Islamic Development Bank (IDB)  adalah sebuah organisasi ekonomi yang berpusat di Jeddah, Saudi Arabia. IDB memberikan program beasiswa ini kepada negara-negara anggota dan muslim community di negara-negara non-anggota IDB sebagai bentuk dukungan terhadap pembangunan sumber daya manusia di negara-negara tersebut.

Ada 3 tipe beasiswa yang ditawarkan oleh IDB, meliputi:

  1. Scholarship Programme for Muslim Communities in Non-member Countries
  2. M.Sc Scholarship Programme in Science and Technology for IDB Least Developed Member Countries
  3. Merit Scholarship Programme for High Technology

Untuk pelamar dari Indonesia, hanya program no. 3 yang dapat diikuti untuk saat ini, yaitu Merit Scholarship Programme for High Technology. Program ini menawarkan beasiswa untuk mengikuti Program PhD (untuk 3 tahun) dan Post Doc (untuk 6-12 bulan).

Persyaratan dan Fasilitas dari beasiswa IDB

IDB menetapkan beberapa kriteria bagi seseorang untuk bisa melamar pada program Merit Scholarship Programme for High Technology, yaitu:

  1. Berusia tidak lebih dari 35 tahun (untuk program PhD) dan 40 tahun (untuk program Post Doc)
  2. Merupakan anggota institusi penelitian atau institusi akademik di negara asal. Untuk Indonesia, IDB lebih menyukai dosen atau peneliti di lembaga penelitian.
  3. Memiliki pengalaman kerja dan penelitian di bidang yang relevan yaitu science dan technology minimal 2 tahun. Ini dibuktikan dengan menyertakan copy publikasi ilmiah atau penelitian yang relevan.
  4. Mempunyai proposal riset yang baik dan jelas, terkait dengan pembangunan science and technology di negara asal.
  5. Mempunyai kemampuan bahasa yang memenuhi kriteria untuk menempuh pendidikan di negara tujuan.

Untuk kriteria bidang Science dan Technology dari IDB, biasanya akan berubah setiap tahunnya. Sehingga untuk memastikan bidang yang tercakup dalam beasiswa ini, sekiranya rekan-rekan bisa melihat ke website IDB scholarship.

Tautan: http://www.isdb.org/irj/portal/anonymous?NavigationTarget=navurl://c28c70fde436815fcff1257ef5982a08).

Jika rekan-rekan sudah memilki offer letter (conditional atau unconditional) dari sebuah universitas, maka kemungkinan untuk menjadi kandidat IDB Scholar akan lebih besar.  IDB lmenyukai pelamar yang sudah memiliki offer letter dari universitas yang masuk dalam rangking 200 besar versi Times Higher Education (THES), sehingga sebelum melamar, hendaknya rekan-rekan bisa merujuk pada rangking universitas di THES.

Tautan:

http://www.timeshighereducation.co.uk/world-university-rankings/2013-14/world-ranking

Jika belum memiliki offer letter, tidak ada salahnya juga tetap mencoba. IDB menetapkan kriteria penilaian tersendiri untuk menyeleksi calon penerima beasiswa IDB atau yang dikenal dengan IDB Scholars. Jika proposal riset yang kita susun baik dan jelas dan memenuhi kriteria IDB, proses mencari institusi tempat belajar bisa dilanjutkan setelah dinyatakan diterima sebagai IDB Sholars. IDB memberikan waktu selama 12 bulan sejak dinyatakan menerima beasiswa IDB, untuk mencari institusi tempat belajar. Jika tidak bisa memenuhi dalam jangka waktu 12 bulan, maka IDB akan mencabut hak beasiswa ini.

Beasiswa IDB juga mengikuti standar beasiswa yang lain, dengan kata lain, fasilitas yang ditawarkan cukup baik. Beasiswa IDB mencakup:

  1. Pembayaran tuition fee dan/atau research bench fee.
  2. Tunjangan hidup, jumlahnya tergantung negara tujuan. Untuk UK, saat periode tahun 2009-2013 adalah £975 per bulan. Bagi yang sudah berkeluarga, ada tunjangan untuk spouse (suami/istri) sebesar £400 per bulan ditambah tunjangan hidup untuk anak sebesar 15% per anak (dicover hingga anak ke empat).
  3. Tunjangan untuk buku dan pakaian, saat ini sebesar USD 100 per bulan.
  4. Tunjangan pembelian computer.
  5. Tunjangan mengikuti konferensi, untuk digunakan selama masa studi.
  6. Tunjangan untuk settlement saat pertama datang, besarnya 1 (satu) kali tunjangan hidup perbulan.
  7. Tunjangan untuk thesis preparation, besarnya USD 250 (periode tahun 2013)
  8. Ticket pulang dan pergi dari negara asal ke negara tujuan, digunakan saat berangkat dan pulang setelah selesai studi.
  9. Asuransi kesehatan. Untuk UK, tidak diberikan karena asuransi kesehatan sudah dicover oleh NHS.

Dari pengalaman saya, beasiswa yang ditawarkan oleh IDB ini lebih dari cukup untuk standar hidup UK.

Langkah-langkah mendaftar beasiswa IDB

Beasiswa IDB ini dibuka mulai bulan September setiap tahunnya. Untuk proses seleksi awal dilakukan di negara asal. Untuk Indonesia, seleksi dilakukan oleh pejabat yang berwenang di Departement Keuangan.

Setelah mengisi formulir aplikasi beasiswa (bisa di download di: http://www.isdb.org/irj/go/km/docs/documents/IDBDevelopments/Internet/English/IDB/CM/ScholarshipAndAssistance/Scholarship/MSP/ApplicationPhd.pdf), aplikasi dan dokumen pelengkap dikirimkan ke Departement Keuangan, sebelum bulan Desember tiap tahunnya. Untuk alamat tujuan di Indonesia, bisa dilihat disini:

http://www.isdb.org/irj/portal/anonymous?NavigationTarget=navurl://01f303452ce752bfa0ab874e0296fe2b

Jika lolos seleksi di Indonesia, maka kita akan dihubungi oleh Departement Keuangan untuk melengkapi berkas. Pihak Departemen Keuangan yang nantinya mengirimkan dokumen yang sudah kita lengkapi langsung ke IDB di Jeddah. Hendaknya tidak mengirimkan aplikasi langsung ke IDB di Jeddah, karena dipastikan IDB akan langsung menolaknya karena tanpa ada seleksi di negara asal.

Setelah tahap ini, seleksi mulai mengerucut. Jika lolos seleksi dari IDB, IDB akan menghubungi kandidat, mereka menyebutnya sebagai Shortlisted Candidates, biasanya dilakukan sekitar bulan April sampai Juni tiap tahunnya. Hanya kandidat yang masuk dalam shortlisted ini yang akan dihubungi via e-mail atau telepon. IDB akan memverifikasi lagi dokumen yang kita kirimkan sebelumnya, termasuk offer letter (terbaru atau up date) dari universitas tujuan. Pada tahap ini, IDB juga minta brief proposal tentang research yang kita ajukan meliputi judul, tujuan, benefit for your country, benefit for your institution dan benefit for for future career. IDB juga meminta copy publikasi ilmiah atau sertifikat yang relevan dengan pengalaman kerja untuk dikirimkan termasuk juga bukti aktivitas di organisasi yang terkait dengan bidang science, technology atau sosial kemasyarakatan, jika ada. Seluruh dokumen bersama aplikasi form (lagi), kemudian diminta dikirimkan ke IDB. Untuk kali ini langsung dikirimkan ke IDB di Jeddah, tanpa melalui perantara Departement Keuangan. Untuk menjamin dokumen sampai dengan cepat dan aman, rekan-rekan bisa menggunakan jasa dokumen pengiriman luar negeri seperti JNE atau DHL.

Pada tahap akhir proses seleksi, IDB akan menghubungi kandidat yang sukses untuk menerima beasiswa  sekitar akhir Agustus atau awal September melalui e-mail atau telepon. Tiap tahunnya IDB mengambil sekitar 2 hingga 5 kandidat untuk tiap negara.

Jika dinyatakan lolos seleksi, kandidat akan menerima offer letter dari IDB yang menjelaskan tentang kondisi beasiswa dan fasilitas-fasilitas yang diberikan. Jika kita menerima beasiswa yang itawarkan maka akan ada surat pernyataan menerima beasiswa dari IDB yang harus ditandatanagani dan surat tersebut dikembalikan lagi ke IDB. Sebaliknya, jika ingin menolak beasiswa IDB, cukup mengirimkan e-mail berisi penolakan beasiswa IDB melalui sekretaris IDB scholarship program.

Timetable proses seleksi beasiswa IDB dapat dilihat dibawah ini:

September

Pengumuman pembukaan pendaftaran dan aplikasi melalui Departemen Keuangan

Oktober

–      Seleksi di dalam negeri, oleh Departement Keuangan.-      Pengiriman berkas ke IDB, Jeddah oleh Departemen Keuangan.

November

Desember

Januari

Proses seleksi oleh IDB, Jeddah

Februari

Proses seleksi oleh IDB, Jeddah

Maret

Proses seleksi oleh IDB, Jeddah

April

–        Pengumuman shortlisted candidates.–        Pengiriman kelengkapan berkas ke IDB, Jeddah.

Mei

Juni

Proses seleksi oleh IDB, Jeddah

Juli

Proses seleksi oleh IDB, Jeddah

Agustus

–      Pengumuman hasil seleksi akhir-      Pengiriman offer letter scholarship.–      Penandatanganan persetujuan atau penolakan offer scholarship dari IDB

September

Kontrak scholarship mulai berjalan (jika menerima).

 

Tips untuk Mendaftar Beasiswa IDB

Sebagaimana beasiswa yang lain untuk PhD program, proposal riset adalah kunci utama untuk bisa lolos beasiswa IDB. Proposal riset harus jelas, lengkap dan tidak bertele-tele, sehingga iDB juga akan mudah untuk melakukan penilaian. Tampilkan juga  keunggulan-keunggulan penelitian yang akan kita lakukan, dan menyatakan keuntungan untuk negara Indonesia secara kuantitatif dan jelas. Time-table untuk penelitian juga hendaknya dibuat secara rinci, jelas namun singkat dan menyebutkan apa yang akan kita lakukan untuk tahun pertama, kedua dan ketiga.

IDB melakukan kerjasama dengan beberapa institusi pendidikan di luar negeri. Sehingga jika kita bisa mendapatkan offer letter dari institusi yang bekerjasama dengan IDB ini, maka akan memperbesar kemungkinan untuk diterima beasiswa IDB. IDB biasanya akan mengumumkan nama institusi kerjasama ini mendekati bulan September atau saat aplikasi beasiswa mulai di buka. Untuk UK, saat ini IDB bekerjasama dengan University of Oxford, University of Cambridge, dan University of Nottingham. Untuk University of Nottingham, beasiswa IDB ini sudah masuk dalam salah satu skema beasiswa di University of Nottingham untuk International Students.

Tautan:

http://www.nottingham.ac.uk/internationalstudents/scholarshipsfeesfinance/scholarships/scholarshipdetails/islamic-development-bank.aspx

Jika belum bisa mendapatkan offer letter, rekan-rekan bisa tetap mengirimkan aplikasi beasiswa sembari berusaha untuk mendapatkan offer letter dari institusi di luar negeri. Sehingga jika nanti rekan-rekan masuk dalam shortlisted candidates, dokumen ini bisa di dikirimkan bersama update dokumen yang lain. Hal yang sama juga dilakukan jika masih mendapatkan conditional offer letter. Tetaplah berusaha untuk menjadikannya unconditional offer letter, sembari menunggu proses seleksi beasiswa dari IDB.

Kemampuan bahasa sesuai dengan negara tujuan, hendaknya juga disiapkan. Sehingga jika dinyatakan diterima beasiswa IDB, tidak ada kendala bahasa lagi untuk segera berangkat ke institusi tujuan. IDB tidak memberikan biaya untuk kursus bahasa dan test bahasa sebagai persyaratan masuk universitas di luar negeri.

Seleksi IDB scholarship ini diikuti oleh banyak negara, bukan hanya dari Indonesia saja. Oleh karena itu, hendaklah semua dokumen pelengkap ditata secara teratur, sistematis dan jelas, jika perlu: beri highlight pada bagian yang penting, untuk mempermudah pihak IDB melakukan proses seleksi. Dokumen yang dikirimkan semuanya hendaknya berbahasa Inggris atau Perancis, karena hanya 2 bahasa ini yang diterima oleh management IDB. Jika dokumen masih ada yang berbahasa Indonesia, hendaknya diterjemahkan dulu kedalam bahasa Inggris atau Perancis. Beri cover pada dokumen yang dikirim meliputi nama kandidat, nomer kandidat (akan diberitahukan setelah masuk shortlisted candidates), negara asal, dan daftar dokumen yang disertakan. Selama proses aplikasi beasiswa, sejak dari seleksi di Departement Keuangan hingga IDB, ada kemungkinan diminta mengirimkan aplikasi form atau dokumen pelengkap lagi. Sehingga ada baiknya sebelum dikirimkan, semua dokumen termasuk application form yang sudah diisi di photocopy terlebih dahulu dan disimpan sebagai arsip.

Selama proses aplikasi, diharapkan juga secara teratur membuka e-mail, karena semua pengumuman yang berkaitan dengan beasiswa ini akan dikirimkan lewat e-mail. Termasuk juga ke e-mail pimpinan institusi asal kita, karena IDB sering meminta konfirmasi dari pimpinan kita di institusi asal. Untuk itu, hendaknya kita memberitahu pimpinan di institusi asal saat kita mulai mendaftar beasiswa IDB .

Pengalaman sebagai Penerima Beasiswa IDB

Saya dinyatakan diterima sebagai penerima beasiswa IDB sejak 1 September 2008. Sejak tanggal ini kontrak mulai berjalan, dan saya diberi waktu 12 bulan untuk mencari institusi tempat belajar hingga September 2009. Saat mengirim aplikasi ke IDB tahun 2007, saya belum memiliki institusi tujuan untuk belajar, sehingga yang saya lakukan adalah mengirimkan proposal penelitian disertai proposed institution, yaitu institusi yang nanti akan saya tuju, tanpa adanya offer letter.

Offer letter pertama saya dapatkan dari University of Bath. Tetapi setelah saya ajukan ke IDB, ternyata institusi ini ditolak oleh IDB karena selain harus membayar tuition fee (saat itu £12,000 per tahun), saya juga diharuskan membayar research bench fee sebesar £6000 per tahun.  Selain itu, University of Bath berada di ranking relatif bawah dari THES, sehingga oleh IDB, saya meminta untuk mengganti institusi. Offer kedua saya dapatkan dari University of Nottingham, dan langsung di setujui oleh IDB karena saat itu posisi University of Nottingham berada pada ranking 76 versi THES. Mulai 1 October 2009, saya memulai program PhD di School of Pharmacy, University of Nottingham. Bidang yang menjadi area of interest saya adalah Drug Delivery and Tissue Engineering, yaitu sistem penghantaran obat untuk stem cell, yang nantinya digunakan untuk mengganti organ atau jaringan tubuh yang rusak.

Beasiswa IDB adalah salah satu beasiswa dari luar yang diakui oleh pihak University of Nottingham. Saya beserta 5 orang IDB scholars yang lain (tahun 2009), kami diikutsertakan dalam Scholarship Event bersama penerima beasiswa yang lain seperti dari Chevening, Erasmus, Commonwealth Scholarship untuk menerima sertifikat beasiswa dalam sebuah upacara.

Jumlah IDB scholars di University of Nottingham terus bertambah, hingga pertengahan 2013 jumlahnya mencapai 35 orang yang berasal dari berbagai negara. Kami juga memilki asosiasi di University of Nottingham, dibawah naungan International Office. Menjadi bagian dari IDB Students Association di University of Nottingham merupakan pengalaman tersendiri, karena di asosiasi ini tidak berdasarkan negara, sehingga kami bisa saling berinteraksi dan bertukar budaya dengan teman-teman dari negara lain. Setiap 2 bulan sekali, kami melaksanakan meeting atau gathering untuk sekedar bertemu atau membicarakan masalah-masalah yang terkait dengan studi dan beasiswa.

Kami juga memiliki asosiasi untuk IDB scholars di UK, UK-IDB Students Association dengan jadwal pertemuan setiap tahun, dan dihadiri oleh perwakilan management IDB. IDB management juga akan lebih cepat menanggapi jika kami mengajukan sebuah issue melalui asosiasi, seperti kenaikan biaya hidup, urusan VISA dan pengelolaan jurnal oleh IDB scholars.

IDB selaku sponsor beasiswa, dalam hal ini lebih bertindak sebagai parent atau orang tua bagi IDB scholars. Setiap 6 bulan, kami diminta untuk mengirimkan laporan studi, dan jika ada masalah, kami bisa melaporkan ke IDB. IDB yang nantinya akan mengontak pihak Universitas untuk menyelesaikan masalah tersebut. Pihak management IDB juga cepat dan sigap dalam menindak lanjuti setiap masalah yang sampai ke IDB, seperti kenaikan biaya hidup, perpanjangan visa, perpanjangan beasiswa dan sebagainya. Fasilitas-fasilitas yang dijanjikan oleh IDB dalam kontraknya juga dipenuhi oleh IDB, seperti tunjangan pembelian computer dan tunjangan untuk mengikuti konferensi. Dengan adanya tunjangan ini, saya bisa mengikuti beberapa Konferensi Internasional di luar UK.

Setelah selesai studi pun, IDB tetep menjaga keterikatan dengan alumni, antara lain dengan menbentuk Science Development Network (http://www.sciencedev.net/index.aspx) dengan perwakilan yang berada pada tiap negara. Selain itu, IDB juga memantau dan memberi penghargaan untuk alumni yang meberikan kontribusi yang bermakana pada community/ masyarakat di wilayahnya dengan menyelenggarakan Excellent Leadership Award (ELA).

Dengan fasilitas yang ditawarkan ini, kiranya bisa menjadi pertimbangan bagi teman-teman untuk memilih beasiswa IDB sebagai alternatif untuk study lanjut ke luar negeri, terutama bagi yang ingin membawa serta keluarga.

Photo Courtesy and Copyright of Matt Buck. Flickr: http://www.flickr.com/search/advanced“Only search within Creative Commons-licensed content” and “Find content to use commercially” on the advanced search.